Menikah

0

Kadang-kadang saya lupa kalau saya harus menulis di rumah maya ini, meski tidak terjadwal. Tapi biarlah, yang penting saya menulis, yang penting rumah sederhana ini tak sepi kayak kuburan. Eh, kuburan mana dulu? Kuburan para wali rame, kok!

Baiklah. O, iya, 15 Juni lalu  tepat dua bulan saya menikah. Sebelum menikah, saya lupa mengundang rekan-rekan (rekan blogger) untuk hadir pada resepsi saya di Sukabumi. Maafkan saya, ya. Semoga kalian tidak apa-apa.

Saya sebenarnya tak menyangka akan menikah secepat (padahal mah telat kaliii…:D. Umur lo berapa?) itu. Tapi, ya sudahlah, saya tetap syukuri saja apa yang terjadi. Toh menikah, mau cepat atau lambat, tetap nikmat, kok, dan status saya pasti berubah: dari single jadi double. Yeaaaa.

Kenapa saya bilang “secepat itu” saya menikah? Entahlah. Padahal, tadinya saya berniat mau santai dulu sampai akhir tahun ini dan berencana nikah tahun 2018, meski belum tahu dengan siapa saya akan menikah. Tapi, sejak awal 2016 saya agak serius berdoa minta jodoh kepada Allah sembari perbaiki diri, terutama hubungan saya dengan-Nya.

Nah, dalam proses pebaikan itu, tak sedikit teman atau saudara yang mengenalkan cewek ke saya. Atau, saya disuruh-suruh untuk coba dekati cewek, yang beberapa di antaranya, si cewek itu juga saya kenal. *gilaaa* “Kelihatannya, kalau dia diajak nikah, mau, deh. Coba, gih!” goda salah satu teman, meski, waktu itu saya benar-benar hanya ingin santai dulu dan belum serius ingin menikah.

Awalnya, saya tak mau terpengaruh atas saran beberapa teman agar saya mencoba bertanya ke si cewek yang mereka maksud. “Apa salahnya bertanya ke dia. Siapa tahu dia mau diajak nikah! Kalau dia mau, berarti kamu kudu siap! Kalau dia gak mau, ya udah, cari yang lain. Yang penting coba. Cewek terlalu banyak di dunia ini. Hahaha…” “Iya juga, ya,” batin saya.

Ya udah lah. Akhirnya saya coba juga saran teman itu. Siapa tahu salah satu dari mereka ada yang mau. Apalagi, saya selau ingat saran mereka: “Coba saja dulu. Urusan ditolak/diterima, itu urusan belakang. Laki-laki diberi kebebasan memilih dan perempuan pun bebas menolak tawaran kita!” JLEB sepertinya.

Hasilnya? Mereka yang coba saya tanyain dan ajak nikah, alhamdulillah semuanya belum bersedia. Saya benar-benar pengen ketawa atas apa yang saya lakukan dan hasilnya NOL. Sebab yang saya khawatirkan bukan “ditolaknya”, tapi gimana kalau ternyata salah satu dari mereka benar-benar bersedia saya ajak nikah. Nah, lho!

Untuk memastikan, saya tanya lagi ke hati saya—yang sungguh dalam ini. Jawabannya jelas: ternyata saya memang belum benar-benar siap 100% menikah. Saya hanya “pengen”, belum “butuh” menikah. *Halah*

Nah, akhir 2016, selepas subuh, pada suatu rapat akhir tahun, 3 rekan kerja menghampiri saya. “Setahun lalu, kita di sini bicarain kamu, kamu yang jomblo. Padahal, kita mau kamu udah punya status baru pas kita rapat lagi hari ini. Eh, tapi ternyata belum juga. Jadi, gimana, nih! Ini udah akhir 2016, lho!” kata teman yang satu, yang dia udah nikah dan punya anak satu.

“Iya, gimana, sih! Apa lagi yang ditunggu. Kerja udah, apa lagi coba?? Gak ngerti, deh saya mah!” celetuk teman yang satu, yang dia udah punya anak 3.

“Kenapa? Gak berani ke cewek? Saya punya tetangga, tamat SMA, mau saya kenalkan? Sepertinya cocok sama kamu. Mau, gak? Kalau mau nanti saya bilangin, lho…” saut teman yang terakhir, yang juga udah punya anak. Malah, anak pertamanya masih gadis! *nah, kesempatan* Saya senyumin saja ketiga omongan mereka. Sebab saya bingung mau jawab apa.

Tapi, ketika itu, mungkin akibat celetukan-celetukan mereka, saya jadi ingat dengan tawaran seorang teman kampus dua minggu sebelumnya. Dia menawarkan saya seorang akhwat (iya cewek, bukan cowok) yang siap nikah. “Mau nikah, gak? Kalo mau, ni ada teman, bapaknya lagi nyari calon yang siap nikahin anaknya. Haha…”

Saya tentu bilang mau (meski agak ragu),”Haha. Mana fotonya?”

Si teman itu akhirnya kirim foto ke saya via WA. “Nih kontak WA-nya sekalian,” sambung dia. Saya hanya liat foto itu sekilas. Dalam hati, saya hanya bilang,”O, nantilah. Mau nyantai dulu…”

Kontak WA si cewek udah di tangan, tapi saya tak berani berkirim pesan ke dia. Bingung juga saya mau nanyain apa. Mau basa-basi? Ah, males! Kepoin medsosnya? Ah, rasanya ketika itu saya gak melakukannya. Tapi, hati saya bilang,”Mungkin suatu saat saya bakal menghubunginya…”

Akhirnya saya  bilang kepada ke-3 teman yang “menyidang” saya,”Tenang, bapak-bapak, beres rapat ini, sore atau pagi besok atau entah kapan, saya mau coba kontak si cewek ini (saya perlihatkan foto si cewek ke ketiga teman saya itu)…”

“Wah, siapa itu? Udah, cocok, tuh sama kamu!” kata teman yang satu sumringah.

Begitu saya ingin jelaskan siapa foto cewek yang saya perlihatkan ke mereka, saya keburu dipanggil rekan yang lain, karena giliran saya untuk presentasi siang itu.

Pastinya, cewek itulah yang akhirnya saya nikahi 2 bulan lalu. Prosesnya tidak lama. Karena kontak WA-nya udah ada, ya udah, saya langsung hubungi seminggu setelah rapat itu. Kenalan. Lalu saya katakan niat saya. Untungnya dia merespons niat saya.

Seminggu kemudian, saya minta bertemu denganya. Sebab saya juga gak mau beli ayam di dalam karung. Atau, minimal saya harus liat dulu fisik si cewek. Pun dia juga bisa lihat fisik saya. Terserah nanti, setelah lihat fisik masing-masing, mau diteruskan ke yang lebih serius ya alhamdulillah, gak juga gak papa. That is no problem, because ini salah satu usaha, begitu pikir saya sebelum bertemu ketika itu.

Akhirnya, kita bertemu di rumah salah satu sahabatnya. Itu usul si dia. Baguslah kata saya. Karena saya pun kurang setuju kalau langsung bertemu di rumahnya. Ke rumah orangtuanya itu, pikir saya kalau memang, setelah bertemu itu kita saling cocok, baik dari segi fisik maupun cara bersikap dalam berkomunikasi.

Pertemuan pun usai.  Malamnya, saya katakan via WA,”Neng, setelah bertemu, aku sih oke untuk lanjut ke tahap selanjutnya. Gimana denganmu?” Agak lama saya menunggu jawaban dia. Saya deg-degan juga ketika itu. Sebab saya sedang menunggu KEPASTIAN.  Tenyata, yang menunggu KEPASTIAN bukan hanya cewek, melainkan cowok juga. Tapi saya udah siap dengan segala jawabannya. Kalau dia meng-oke-kan untuk lanjut ke tahap berikutnya, ya alhamdulillah. Dan berati saya harus benar-benar SIAP segalanya. Bila belum oke, ya tetap saya pun harus katakan alhamdulillah. Dan berati saya harus hunting bidadari yang lain, mungkin yang lebih baik.

“Gini aja Kang. Kalau memang serius, temuin aja orangtua saya…” jawaban dia, yang membuat saya tidak jadi ngantuk! Bener! “Wah, jadi diterima, dunk?” celetuk hati saya. “Belum tentu! Jangan pede dulu. Dia boleh menerima, tapi orangtuanya belum tentu! Berdoa saja, Bro!” pungkas hati saya lagi.

”Kapan kira-kira akang harus bertemu kedua orangtuamu?” saya bilang begitu akhirnya. Agak lama juga saya menunggu jawabnya. Mungkin dia juga sambil mikir kali, ya, karena sudah begitu berani jawab begitu ke saya. Haha.

“Silakan minggu depan, Kang…”

“Ok, siap! Insyaallah!”

Bismillah. Akhirnya saya ke rumah orangtuanya ditemani adik saya. Mungin saja saya sendiri waktu itu. Tapi, rasanya lebih enak ditemani. Biar gak terlalu grogi.

“Silakan saja, yang mau nikah soalnya bukan saya. Kalau kalian sudah sama-sama srek, ya silakan. Bapak gak bisa menghalangi niat kalian. Tapi, pesen bapak, kalau memang nanti jadi, cuma satu: dia perlu bimbingan, maklum belum terlalu dewasa…” ucap ayah si cewek di hadapan saya pas saya kasih tahu maksud kedatangan saya, di sebuah ruang tamu.

Beres! Saya pulang lagi ke Bandung. Barulah setelah itu saya kasih tahu ke orangtua kalau saya mau menikah. Intinya minta doanya.

Sebulan kemudian, saya melamar dia sebagai tanda jadi. Dan 3 bulan kemudian atau 15 April 2017, kami ijab kabul. Itulah kenapa saya bilang, prosesnya begitu cepat. Tidak menyangka.

Met libur lebaran, ya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Penulis Pinjam Duit ke Editor

0

Apa jadinya jika seorang penulis meminjam duit ke editor?

Suatu sore. Tiga hari yang lalu, di tengah rintik hujan. Salah seorang penulis (pokoknya ada. Tak perlu saya sebut nama) tiba-tiba ngirim pesan via WA.

“Mas, punya uang sejuta?”

“Waduh, maaf, Mas. Gaji saya bulan ini untuk persiapan nikah (terpaksa jujur. Dosa pula kalau bohong …”

“500 ribu juga gak ada, Mas? Nanti saya ganti kalo udah gajian …”

“Bener, gak ada, Mas. Maaf belum bisa bantu, nih …”

“Kalo 300?”

“Serius, gak ada, Mas. Beneran inimah …”

“Duit itu buat teman saya sebenarnya, Mas. Dia butuh banget. Saya lagi gak ada duit …”

“Nyesal, Mas saya gak bisa bantu pas orang lain butuh. Sekali lagi maafkan …”

“Iya, Mas ndak papa. Makasih, ya …”

Inginnya saya bisa bantu rekan saya ini. Walau, awalnya saya ragu untuk meminjamkan uang (andai ada uang ketika itu). Ragu mungkin wajar. Apalagi, saya dengan si calon peminjam duit itu belum pernah ketemu. Selama ini hanya chatting via WA. Dia hanya saya anggap sebagai relasi kami di kantor.

Tapi, di tengah-tengah chattingan, saya berpikir lagi,”Kenapa harus ragu bantu orang kalau saya mampu. Kecuali kamu gak mampu. Lagian dia penulis. Data dia udah di save. Misal dia gak balikin, ya udah lah. Saya yakin kamu gak akan mempermasalahkan ini …” Ternyata memang ketika itu saya sedang tidak mampu untuk bantu dia. Uhh!

Padahal, doa saya tiap hari,”Tuhan, beri kemampuan padaku untuk bisa bantu siapa saja yang membutuhkan. Jauhkan aku dari sifat pelit yang gak ketulungan …”

Sebab Hidup tak Harus Disiplin

0

Yang membuat saya tidak disiplin menulis bukan karena tidak ada waktu, melainkan karena saya malas!

Waktu tak perlu disalah-salahkan. Waktu memang sudah begitu adanya. Tinggal, saya bisa mengatur waktu atau saya yang diatur waktu. Itu saja. Simpel. Dan saking simpelnya, perlahan saya sedang dianiaya waktu. Ah, kesal sekali!

Kesal juga tidak ada gunanya bagi saya. Tak harus menyesal. Yang sudah biarlah berlalu. Yang dipikirkan (kalau mau, sih), ya ke depan mau gimana? Mau tetap menulis yang biasa aja tapi tidak disiplin atau tetap menulis tapi disiplin dan biasa saja?

Tentu saya memilih tetap menulis yang biasa saja dan tak perlu disiplin! Ya, tak perlu disiplin! Untuk apa disiplin? Toh, nanti kenyataannya gak bakalan disiplin. Yup, saya harus yakin dengan pernyataan itu: NANTI KENYATAANNYA GAK BAKALAN DISIPLIN.

Apa bukti ketakdisiplinan itu? Selama 2017, baru satu tulisan yang muncul. Itu pun tulisan biasa aja. Tulisan yang mungkin sudah banyak diulas. Dan saya hanya mengulang-ulang saja. Redaksinya saja yang berbeda. Sekali lagi, apa yang saya lakukan itu bukanlah pekerjaan orang yang kreatif.

Udah, segitu dulu aja. Saya tak berharap, setelah tulisan kedua di 2017 ini tayang, akan tayang tulisan ketiga, keempat, kelima atau dan seterusnya. Sama sekali tidak berharap. Sebab berharap, bila tak kesampaian akan baper. Akan sakit hati. Pernah sakit hati? Semoga pernah, biar nanti bisa diceritakan ke anak, istri, dan bekal untuk ditulis di status medsos.

Selamat siang,
Selamat Jumatan!

Niatku Menikah Karena …

0

Jangan sampai salah niat. Dalam hal apa pun. Terlebih pada sesuatu yang dianggap sakral: misalnya menikah. Sebab, katanya, nih. Bila salah niat, ke sananya gak bakalan beres! Itu, sih katanya. Saya belum mengalami ketidakberesan itu.

Misalnya, karena hampir semua teman sudah menikah, maka kau pun ingin cepet nikah tanpa memikirkan tujuan sebenarnya menikah. Jadinya, kau menikah karena ikut-ikutan. Adakah pasangan yang menikah karena sebab ini? Wow, saya kira tak terhitung. Jumlah pastinya saya tidak tahu. Tapi, saya yakin ada.

Selain itu? Ada lagikah? Ini mungkin yang paling diminati: karena umur sudah tidak muda lagi. Belum lagi karena desakan dari keluarga, teman, dan lingkungan. Uh, memang mereka itu seenaknya mendesak-desak, ya. Banyak nanya. Tanpa memberikan solusi. Bisanya nyuruh-nyuruh.

“Eh, umur lo udh 27, kok belum nikah juga?”

“Hampir kepala tiga, kok masih nyantai-nyantai aja, buruan, dunk nikah!”

“Kalau nikah jangan ketuaan, masa nanti anakmu maih esde, sementara kamu udah sakit-sakitan. Kan, gak enak!”

“Eh, gak suka sama cewek, ya? Kok masih membujang …”

“Hei, jangan sembarang nikah! Pasang niat baik-baik kalau emang mau nikah. Jangan salah niat. Jangan karena gengsi…!”

(Pernyataan terakhir itu, saya jarang mendengarnya)

Pernyataan dan pertanyaan nyinyir itu akan terus ada, selagi saya, kamu, belum nikah-nikah, sementara ini sudah 2017! Lalu, gimana sikapmu menghadapi pertanyaan yang tak kau harapkan itu? Tersinggung? Membalas dengan nyinyir lagi, atau nyantai saja?

Kalau saya yang ditanya, gimana? Ya, terima aja dulu pertanyaannya. Kok, terima, sih? La, emang mau gimana? Namanya hidup itu ya begitu. Kudu siap menerima pertanyaan dan pernyataan dari siapa pun. Kudu siap! Kalau gak siap, ya jangan hidup, dunk. 😀

Terus, apa lagi? Ya udah, jawab apa adanya aja dulu. Usahakan, menjawabnya tenang. Jangan perlihatkan emosi (sebab saya tahu, kadang-kadang pertanyaan-pertanyaan kapan nikah dan sejenisnya suka bikin dada dag-dig-dug dari biasanya). Bila perlu, jawab aja begini: “Kenalin, dunk ke gue, siapa tahu dia juga serius mau nikah. Jangan nanya melulu kapan nikah! Gue butuh solusi, bukan pertanyaan! Hahaha…”

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Seperti Tepat Waktu

3

Saya belum mencoba mengerjakan pekerjaan kantor di luar jam kerja. Bukan tidak ingin. Tapi kalau pekerjaan kantor masih bisa dikerjakan pada jam kerja, kenapa harus dikerjakan di luar jam kerja? Sesungguhnya jika saya berlama-lama di kantor melebihi jam kantor, yakinlah, bahwa saya tidak sedang melanjutkan pekerjaan kantor, tetapi saya sedang brosing, Kawan.

Saya berusaha tepat waktu. Pas waktunya pulang kantor, ya pulang. Kecuali saat itu hujan disertai petir dan di depan kantor banjir 3 meter. Bila kerjaan kantor gak beres hari itu, ya dilanjutkan besok, tentu dengan semangat baru. Saya berusaha, seperti yang saya bilang, tidak mengerjakan pekerjaan kantor di luar jam kerja.

 Gak bakal ada habisnya bila terus mikirin dan ngerjain kerjaan kantor. Yakin? Kecuali, memang ada lemburan, ya mau gak mau harus saya lakukan karena ini berhubungan dengan target kerja. Lagian, biasanya, kalau lembur suka dikasih uang lembur. O, jadi hanya karena uang saya lembur? Ah, gak juga. Sekali lagi, saya belum pernah lembur. Kecuali menemani teman yang lembur!

Pun ketika saya berangkat ke kantor. Biasanya, sebelum 07.30 saya udah di kantor. BIASANYA.  Bukan apa-apa. Saya anak kos. Apa lagi? Iya, saya belum menikah. Jadi, kata teman di kantor yang udah nikah, saya datang pagi-pagi ke kantor adalah wajar. “Nah, saya dari rumah nganterin istri dulu ke kantor, belum lagi anak mau dianter ke sekolah! Jadi wajar kalo telat 10 menit atau setengah jam mah!” begitu kata salah satu teman.

Kendati begitu, kadang-kadang, hati saya selalu digoda oleh bisikan yang tidak bisa direkam oleh hape. “Kamu nanti jadi karyawan teladan. Bersiaplah dapat penghargaan.” Dan bisikan-bisikan lain yang lebih kejam. Siapakah pembisik itu? Setankah? Ah, belum tentu! Jangan-jangan memang hati saya sudah tidak steril sebelum setan membisik.

Bagi saya, bisikan-bisikan itu sulit saya hindari. Karenanya, ia tetap saya jadikan teman, walau bukan teman akrab. Saya berangkat ke kantor ya udah naluri saja. Udah kewajiban. Udah kebiasaan. Apalagi saya udah lebih dua tahun bekerja di perusahaan penerbitan ini. Jadi, saya tidak berharap apa-apa lagi selain ingin belajar lebih dalam lagi mengenai yang saya geluti dari teman-teman kantor yang lebih senior dan junior.

Andai pun ada orang yang memuji saya karena datang pagi-pagi ke kantor, anggaplah itu bonus yang tak pernah saya rancang. Tapi jujur, saya tak pernah nyaman dengan pujian. Jika berniat memuji saya, pikirkan kembali. Alihkan saja pujian itu ke orang lain yang lebih pantas. Bener, nih? Bentar, saya pikir dulu, ya.

Dadah!