Ngredit Lagiiii, ah!

Sekiranya saudara tidak disiplin membayar kreditan motor, ya jangan coba-coba kredit motor. Nanti yang susah juga saudara. Pikirkan sampai 10 kali andai benar saudara kepengen kredit motor. Pikirkan, nanti uang cicilannya dari mana, terus, bisa konsisten enggak bayarnya. Jika masih mikir,”Dari mana, ya ntar duitnya?”, tak usah lah saudara kredit motor. Mening nabung emas aja! Haha.

Teman saya bilang, nyicil motor kreditan itu hanya semangat di awal. “Pengalaman aku gitu, kok! Awal-awal ya semangat, eh pas pertengahan, males banget mau bayar. Bayangin, tiap bulan kudu nyetor duit ke orang lain!” Dia juga mengingatkan,”Kalau mau beli motor,  nabung, dung! Yang seken aja belinya! Ada duit 3 atau 5 juta kamu bisa dapet motor bagus, kok! Percaya, deh sama aku!” Saya percaya Tuhan, bukan kamu.

Saya setuju itu. “Tapi aku pengen yang baru, Bro! Biar kece dan tenaga motornya mantap!” kata saya. “Boleh aja kamu mau ngambil dengan cara kredit. Tapi ingat, bayarnya tolong disiplin. Jangan telat. Emangnya mau dikejar-kejar depkolektor!? Terus, kalau mau ngredit, saranku, jangan lebih dari setahun setengah! Masa mau kredit motor ampe 3 tahun?? Mikir! Mikir!”

Omongan teman itu mengingatkan saya ketika saya pernah nyicil motor selama dua tahun. Asem! Itu terjadi tiga tahun lalu. Coba, deh bayangkan oleh saudara. Waktu itu, gaji saya 1,3 juta perbulan. Cicilan motor 520 ribu. Yang enggak mengenakkan itu, sehari atau dua hari sebelum jatuh tempo, si pihak leasingnya udah menelepon saya. Itu mungkin akibat beberapa kali saya pernah telat bayar! Yah!

Bukan tidak mau disiplin bayarnya, tapi ketika saya udah gajian, saya suka males untuk membayarnya! Jadinya suka nyantai gitu. Eh, tahu-tahu duit yang udah dipisahkan untuk bayar cicilan motor udah ludes! Terpaksalah saya membuat orang lain ikut susah dan prihatin dengan keadaan saya. Mulailah saya gerilya sana-sini untuk minjam duit. Saya. Saya. Saya. Jangan begitu, ya. Eh iya, motor saya itu udah saya jual ke saudara saya.

Baiklah. Jika saya mau motor baru lagi, ya nabunglah dulu dengan sabar, setelah terpenuhi, baru beli cash! Ya, beli cash! Hindari ngredit kalau bisa. Ingat, ya KALAU BISA. Saya pahamlah, ngredit itu bikin pusing kepala. Tapi, baru-baru ini saya dapat kabar jika leasing akan mempersulit orang yang mau beli motor secara cash! Apa benar? Ah, saya tidak tahu. Tapi saya harap itu benar.

Dua hari lalu, adik saya ngirim pesan via BBM. “Kak, talangin dulu buat bayar motor. Sabtu gak dibayar motor diambil leasing! Tolongggggggggggg…” Ah, si bungsu ini emang suka bikin kejutan. Dia bilang begitu pas saya enggak pegang duit. Ada duit pun, saya belum tentu kasih pinjam, siapa tahu saya ada kebutuhan yang lebih mendesak dari itu. “Coba pinjam ke kakak yang lain. Aku bokek!”

Dua minggu lalu, pas makan siang, salah satu teman kantor mengeluh. “Aku pusing banyak cicilan. Rumah lah, motor lah, kulkas, belum yang lain. Aku mau oper kredit motor, mau gak kamu nerusin? Lagian kamu gak punya cicilan, kan? Jomblo gitu, nyicil apa, coba. Haha…” lontar teman. Semoga saya tidak tergoda, Tuhan. Sebab saya tahu banget bagaimana keadaan saya ketika ngredit!

Esoknya,”Kamu tinggal bayar depe ke aku dan bayar cicilan ke-4 bulan ini. Ayo, mau, ya?” Eh, ya Tuhan. Ini godaan atau saya memang harus menolong dia, ya? “Okelah! Tunggu gajian!” Tiba-tiba saya bilang begitu sambil mikir segala konsekuensi yang akan saya terima selama saya nyicil nanti. Ya Tuhan, saya ngredit lagi. Ya Tuhan, saya nyicil lagi tiap bulan selama 30 bulan. Alhamdulillah. Awal tahun dibuka dengan cicilan motor. Lancarkan. Kuatkan. 

 

 

 

 

 

 

 

2 thoughts on “Ngredit Lagiiii, ah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s