Males ya Males

Males ya males. Gak bisa dipaksa harus rajin tiba-tiba. Intinya sedang males ngapa-ngapain. Jangan ditanya kenapa alasannya. Saya juga tidak tahu kenapa. Pokoknya males. Titik! Males itu sesuatu yang saya sendiri gak bisa ngehindarinya. Pun begitu bila saya sedang rajin, sulit pula ngehalanginya. Rajin apa saya?

Sebaiknya saya tidak males. Ngomong memang gampang. Segampang apa, saya tidak tahu. Pada praktiknya, bangkit dari kemalasan itu membutuhkan tidak sedikit tenaga. Tak punya tenaga ekstra, siap-siap tenggelam dalam kemalasan akut. Gimana cara lari dari kemalasan, itu yang masih saya cari.

Harus jelas, dunk—saya ini sebetulnya sedang males melakukan apa? Jangan males-males tapi gak tahu apa yang dimalesin! Coba, sekarang saya ini males apa? Perlu saya kasih tahu di sini? Emang penting? Seberapa penting? Apa efeknya buat kamu? Ah, jangan banyak omong! Cepat beritahu!

Males mandi. Males gosok gigi. males olahraga. Males baca. Males nulis. Males nyapa jin, setan, dedemit, genderuwo, sundel bolong, tuyul, dan iblis. Males nonton tipi. Males mandiin motor. Males senyum. Males balas bbm. Males ngangkat telepon. Malesssssssssssssss. Males apa lagi, ya? Eh, kenapa saya gak males makan, ya?

Yang sudah mengaku males makan, hati-hati. Itu pertanda. Pertanda ajal kian dekat. Yang lebih parah—mungkin—bila ada yang mengaku,”Aku udah males hidup, nih!”

Untung, saya belum sampai pada tahap Aku udah males hidup, nih!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s